Minggu, 18 Februari 2018

Fiksi Mini





Kartu Busway

Seorang Bapak tua seperti sedang kebingungan berdiri di depan pintu masuk halte busway.
"Mau masuk, Pak?" Tanyaku ramah. Ah, aku mendadak teringat Bapak di rumah.

"Iya, Mba. Tapi Bapak ndak punya kartu."
Ternyata Bapak ini baru pertama kali naik busway dan tidak tahu jika sekarang untuk naik busway harus menggunakan kartu.

Aku pinjamkaan kartuku dan Bapak itu pun masuk sambil memberikan banyak ucapan terima kasih kepadaku.
***

"Sekarang naek busway ntu kudu pake kartu ya, Neng?" Tanya Bapakku sambil menyeruput kopi hitamnya.

"Iya. Udah lama. Emang napa, Pak?"
Semenjak bekerja dan ngekost di Jakarta, tiap dua minggu sekali baru aku bisa pulang ke rumah di Cikarang.

"Minggu maren, Bapak sama Bang Roji ke Kota Tua. Mau nyoba naik busway nggak bisa. Katanya harus pake kartu, kita bedua mah nggak gablek begituan. Untung ada Mba-Mba seumuran lu, Neng. Minjemin kartu. Jadi bisa masuk dah kita."



Minggu Siang
Minggu siang, aku melewati jembatan penyeberangan.
Seorang bapak yang terduduk sambil menyapu jembatan penyeberangan, menengadahkan tangan kanannya ke arahku. Tangan kirinya memegang sapu bergagang pendek.

"Maaf, Pak." Aku hanya tersenyum sambil mengisyatkan dengan tangan pertanda 'tidak.'
***

Tengah malam, aku melewati jembatan penyeberangan itu kembali.
Di sudut jembatan penyeberangan, aku melihat bapak itu lagi. Terduduk sambil menunduk.

Aku melewatinya, dia terlihat sibuk. Pandanganku tertuju pada sesuatu yang ada di hadapannya.
Uang dengan berbagai nominal terhampar banyak sekali. Terlihat pecahan seribu rupiah sampai sepuluh ribu rupiah.

Aku berlalu, tetapi Bapak itu masih sibuk menghitung, tidak peduli denganku dan angin malam yang mulai menyerang.





Halte


Bus ke Bekasi sudah datang. Halte BNN nampak lengang di minggu siang ini.
Aku menuruni anak tangga, agar mempercepat gerakku, headset yang dari tadi terpasang di telingaku aku lepas dan memasukkannya ke dalam ransel bersama handphone yang ku pegang.

Di depan anak tangga terakhir, berdiri seorang bapak. Tersenyum ke arahku. Aku pun membalasnya dan berlalu.

Bus masih menunggu, aku berhasil naik beberapa detik sebelum meninggalkan halte.
Aku terduduk lega karena berhasil mendapat tempat duduk. Ku pindahkan posisi ransel kepangkuanku.
Ranselku terbuka, headsetku menggantung dan handphoneku raib.

72 komentar:

  1. Balasan
    1. Dikembalikan lagi ke pembaca,mba. Hehe

      Hapus
  2. Aku menangkap inti cerita fiksi mini ini adalah you get what you give. Bener ga mas? Cerita antara Minggu siang dan halte seolah jadi satu, sebagai suatu karma. ehehe...

    BalasHapus
  3. analisis saya, handphonenya jatuh, kemudian si bapak menemukan handphone tersebut namun tidak mengembalikannya, kemudian tersenyum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa juga tuh, yogi. Pembaca bisa bebas mengartikannya.

      Hapus
  4. Aku nangkepnya tulisan ini lebih seperti cerita keseharian dibandingkan fiksi. Ga ada konflik apa-apa di dalamnya. Terasa hampa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih masukannya, Bang. Tetapi ini tetap fiksi karna fiksi itu sendiri kan cerita yg tidak nyata. Cerpen hanya mini saja.

      Hapus
    2. Konflik langsung the end.....hahaha. Duhh ketawa diatas penderitaan orang ini

      Hapus
  5. bisa jadi ada orang lain selain si bapak tersenyum hmm...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Bang. Di dunia fiksi kita bebas.

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. karena pengantarnya fiksi mini awalnya aku kira format yang biasa kita lakukan di Kubbu tiap kamis, ternyata beda. Saran aja, kalau kata kerja setelah subyek ku- harus dilekatkan. contoh: kupukul. Tadi aku lihat ada kata tertulis ku pindahkan, yang benar kupindahkan. Semangaat ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes. Makasih loh mba yunita dikoreksi. Hehe

      Hapus
  8. Balasan
    1. Tokoh utama di sana ya. Hehe.. ini fiksi ya.

      Hapus
  9. Ceritanya saling berhubungan. Bisa terjadi pada semua orang. Sikap kita, bisa menjadi apa yang kita dapatkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, Bang. Pesan moral di cerita ini kurang lebih seperti itu.

      Hapus
  10. Nyeseknya yang terakhir, HP ilang. Gwe sering ngalamin begitu, sedih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si tokoh mungkin seperti itu juga ya. Hehe... pesan moralnya mungkin, tetap hati2 aja ya di manapun berada.

      Hapus
  11. Harus rajin sedekah ya bang ben?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe makasih udah diingatkan, cha. But, cerita yg di sini nggak pure dari gue juga. Namanya fiksi. Penulis bebas mau cerita apa aja hehe

      Hapus
  12. Ini cerita waktu hape lu ilang dulu ham?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hp emang pernah ilang. Tapi ini juga bukan pure kisah gw juga. Namanya juga fiksi, La.
      Dapet inspirasi nulis cerita dr kejadian itu aja.

      Hapus
  13. Inj fiksimini? Kok aku gak merasa begitu hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang jelas ini fiksi, La. Kalo 5-7 halaman itu namanya cerpen ya hehe

      Hapus
  14. Kisah keseharian yang menarik, yang bisa saja terjadi pada diri kita ya mas Ben....

    BalasHapus
  15. Bahkan hal-hal yang kita lihat dan alami sehari-hari pun dapat bercerita yah Kak Ben. Keep up the gud work 😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mutiara. Kisahmu pasti juga menarik pasti.

      Hapus
  16. Kadang kita suka dilema dalam bersedekah kepada pengemis, tapi ya aku sih niatkan saja,kalau mereka menyalah gunakan belas kasih kita itu urusan dia.
    Kita memang harus hati hati juga dengan barang barang kita. Jafi ingat istilah leng bet, meleng di sambet(dicuri)
    Kalau cerita ini termasuk fiksimini atau bukan, aku juga masih belajar yang penting semangat ya dik

    BalasHapus
  17. Ini sih bikin baper, sumpah 😂

    BalasHapus
  18. Yang di kartu busway betawi banget pemilihan bahasanya ya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betawi Cikarang begitu kurang lebihnya mba kar. Hehe

      Hapus
  19. Yang aku tangkap dari ceritanya adalah "apa yang kamu tabur, itu yang kamu tuai". Gitu ga sih kak? Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh mba. Pembaca bebas menangkep ceritanya. Makasih ya.

      Hapus
  20. Gw bayangin elu eneng eneng yak Tong! bwahahaha...
    knapa gak pakek cowoj aja sik?

    Aku gak bisa kasih saran, karena setiap malam Pusaka dan FM aku slalu absen, gak tau mau nulis apah??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Namanya juga fiksi. Dan penulis bebas pastinya. Mau buat cerita kayak apa. Hehe... thakns yo..

      Hapus
  21. Aku jadi ingat video yg pernah kutonton. Kisah tentang aktivitas dallam sehari. Intinya adalah sesuatu yg kita kerjakan di pagi hari akan membuahkan hasil di sore hari. Sama kayak Mbak Dewi, you get what you give atau what you give, you get back.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju sama mba nunik. Karma masih berlaku yo.. Makasih komennya mba.

      Hapus
  22. Kisah yg menurutku lebih kepada penentuan sikap kita dalam menghadapi segala sesuatu...

    BalasHapus
  23. Buat pembelajaran bisa juga bang Beni. Lain kali lebih hati-hati di jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Pembelajaran buat siapa saja. Anyway kok kesannya ini semua non fiksi ya hehe

      Hapus
  24. Fisi mini yang tidak sesuai dengan ekspetasi saya hihihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka berekspektasinya ya bang. Pasti orangnya legowo nih kayaknya. Hehe...

      Hapus
  25. Mau bilang kurang panjang diatasnya udah dikasih judul fiksimini hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fiksi Mini itu ada ketentuan perkatanya ya. Hmm.. kalo kepanjangan nanti dikira cerpen lagi hehe...

      Hapus
  26. Kelihatannya ini gak mini deh. Terus maaf, kurang banyak geregetnya. Tapi closing ceritanya lumayan gereget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes. Makasih komennya mas. Banyak belajar lagi nih hehe

      Hapus
  27. hmmm kecopetan yah, atau jatuh tu hape di jalan?
    http://helloinez.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini Fiksi mba. Pembaca bebas bertafsir ria hehe

      Hapus
  28. Jadi ingat cermin.. cerpen mini di majalah gadis.. hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yes, saya belajar nulis fiksi mini dr sana juga. Hehe

      Hapus
  29. Pas baca yang pertama berasa kayak baca pengalaman pribadi seseorang.. trus saya ngecek ini yang punya blog kakak siapa sih.. eh ternyata cowok.. hahah.. semangat nulis trus kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Ini hanya karangan aja kok mba. Hehe

      Hapus
  30. mas ben keren ah, aku aja masoh mod modan kalau pas jadwalnya fiksi mini hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih komennya kang jen. Mau belajar nulis fiksi. Kang jen kan lebih ke blogger dan gape kalo di bidang itu hehe

      Hapus
  31. cakeeepp.. ben.. ayoo kembangkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok dul. Lagi terus latihan nih. Makasih komennya yg bikin tambah semangat hehe

      Hapus
  32. POV nya jelas banget mas. Buat tulisan yang mini memang susah. U're doing great, mas! 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Kak, saya lg belajar nulis fiksi.

      Hapus
  33. ihhh cakep ihhh... ikutan FM donk malem Jumat. 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah ikut kak di grup. Tapi ini terlalu panjang hehe. Makasih komennya kak

      Hapus
  34. hehehe...fiksi berasa nyataa yaks..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terinspirasi dr kehidupan sehari2 kak

      Hapus